Sepeda Telentang – Pandangan Berbeda di Dunia

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa jika Anda mengambil rute yang sama ke tempat kerja hari demi hari, Anda mulai mengenali wajah dan kendaraan sesama penumpang? Satu mobil akan mudah diingat karena dopnya, yang lain karena stiker bempernya. Wanita ini selalu merias wajahnya, pria itu selalu berteriak ke Bluetooth-nya. Tapi dalam perjalanan sehari-hari, ada satu orang yang paling berkesan di atas yang lain, karena pria ini mengendarai sepeda telentang ke dan dari tempat kerja. Sekarang sebelum Anda menilai orang ini sebagai orang aneh, izinkan saya menjelaskan bahwa saya tinggal di Seattle, rumah para penggemar kesehatan dan pecinta lingkungan liberal. Di kota ini, biasanya ada setidaknya satu orang di kantor yang datang dan pergi dengan sepeda. Namun, bahkan di Seattle, pesepeda telentang menonjol.

Sepeda telentang memiliki penampilan yang anehnya futuristik. Sepeda ini memungkinkan pengendara untuk duduk dengan posisi terlentang atau setengah terlentang, yaitu berbaring dengan wajah menghadap ke atas. Saat duduk di atas sepeda telentang, pengendara sepeda jarang lebih dari tiga kaki tingginya. Posisi seperti itu memungkinkan aerodinamika yang jauh lebih baik daripada sepeda biasa, itulah sebabnya sepeda telentang memegang rekor kecepatan dunia untuk sepeda. Guna mengatur lapangan permainan, sepeda ini diikat dari balap sepeda internasional pada tahun 1934. Saat pengendara sepeda duduk, punggungnya ditopang oleh sandaran dengan jok; kakinya menjulur ke depan ke pedal yang tingginya kira-kira sama dengan jok. Kemudi dilakukan melalui setang yang berada di depan pengendara atau di bawah jok.

Meskipun sepeda telentang bukan hal yang biasa, sebenarnya ada sejumlah keuntungan dari gaya transportasi ini. Banyak penggemar yang telentang memuji keamanan sepeda ini. Misalnya, pengendara sepeda lebih dekat ke tanah dengan posisi telentang dibandingkan dengan sepeda biasa. Itu berarti bahwa setiap jatuh jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menyebabkan cedera serius. Selain itu, posisi tubuh, dengan kaki lebih dulu, berarti pengendara sepeda hampir pasti tidak akan pernah melewati setang dalam tabrakan. Kecelakaan yang terjadi pada sepeda biasa kemungkinan besar akan mengakibatkan cedera serius dan bahkan kematian.

Beberapa pengendara sepeda telentang menghargai kenyamanan sepeda mereka. Posisi terlentang adalah hal yang wajar bagi tubuh manusia, yang berarti ketegangan otot sangat berkurang. Banyak pengendara menemukan bahwa berbaring meringankan sakit punggung dan leher kronis yang bisa datang dengan mengendarai sepeda biasa. Kenyamanan tambahan berarti bahwa pengendara sepeda yang berbaring biasanya dapat bersepeda untuk jangka waktu yang lebih lama daripada pesepeda pada umumnya. Hal ini membuat sepeda telentang sangat cocok untuk bersepeda jarak jauh dan tur sepeda.

Pengendara sepeda telentang lainnya menghargai kecepatan sepeda mereka. Seperti yang telah disebutkan, sepeda ini jauh lebih aerodinamis daripada sepeda yang lebih tinggi. Di medan datar, tanjakan dan turunan yang dangkal, recumbents hampir selalu melebihi sepeda biasa, bahkan jika kedua pengendara sepeda melakukan upaya yang sama. Namun, perlu dicatat bahwa banyak pengendara sepeda, terutama yang tidak terbiasa dengan posisi berbaring, merasa lebih sulit untuk mengayuh tanjakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *