Sejarah Singkat Drum Kit

Drum telah menandai kesempatan menguntungkan yang tak terhitung jumlahnya. Itu adalah bagian dari upacara dan ritus peralihan, dan tentu saja untuk perayaan. Manifestasi kontemporer dari bedug cukup mempesona. Saya pernah mendengar (saya lupa di mana) bahwa di beberapa budaya Afrika, pemimpin suku ditentukan oleh kompetisi drum.

Amerika adalah tempat kelahiran inkarnasi unik dari instrumen yang disebut drum set, drum kit atau trap set. Drum set atau trap set adalah ansambel terbaru dari banyak jenis drum, simbal, dan pembuat kebisingan. Marching band dikurangi karena memakan terlalu banyak ruang di orkestra. Itu dipangkas dari 3 bagian menjadi 2 (bass dan snare). Kit dasar termasuk bass drum, snare, dan hi hat. Kebanyakan drum kit menyertakan beberapa tom yang dipasang, dan simbal (yang keduanya berasal dari Cina) dan perlengkapan pembuat kebisingan lainnya seperti balok kayu dan lonceng sapi. Perangkat drum paling sering dimainkan dengan tongkat. Palu dan kuas juga digunakan. Set drum tidak memiliki bentuk atau tempat asal yang pasti. Menurut penelitian saya, marching band itu berkembang dari marching band pasca perang sipil, dan marching band parade New Orleans. Saat pedal kaki dikembangkan, set drum menjadi operasi satu orang. Pedal bass mendahului low-boy yang setelah diperpanjang lebih jauh dari tanah menjadi hi-hat. The “con-trap-tion” (mekanisme yang terkait dengan membuat hi-hat berfungsi) memungkinkan untuk memainkan hi-hat dengan kaki Anda. Dari sinilah nama “trap” set berasal.

Salah satu hal yang paling menarik bagi saya adalah bahwa ini menandai perubahan nyata dalam cara penggunaan drum. Mereka tidak lagi digunakan secara eksklusif untuk berbaris. set drum sangat tidak bergerak dan mengambil alih sebuah ruangan. Sang drummer menjadi one man band dan menjadi pusat dari bagian ritme. Penabuh drum memiliki kekuatan untuk mengubah ritme kapan dan bagaimana mereka menginginkannya. Mereka juga mengembangkan kemandirian masing-masing ekstremitas. Ini menjadi seperti menari seperti memainkan alat musik. Ada sesuatu yang istimewa tentang komunitas, kekuatan dan fokus dari sebuah corp drum. Jauh lebih mudah membuat ritme saat banyak orang bekerja sama. Ada juga dinamika yang menarik ketika banyak bagian menciptakan sesuatu yang lebih kuat daripada anggota individu mana pun. Ada poli-ritme menarik yang bisa berkembang. Apa yang telah dilakukan drum set, adalah memaksa seorang drummer untuk lebih fokus lebih inventif dan memiliki ketangkasan lebih. Pekerjaan drummer kekinian menyenangkan, mengasyikkan, dan sangat menantang. Untuk menjaga pusat ritme bersama dan memainkan peran pendukung untuk semua instrumen melodi, sambil menemukan cara untuk menjadi kreatif dan solo pada saat yang bersamaan. Inilah mengapa drum fill merupakan ledakan energi kreatif dari sebagian besar drumer.

Saya bertanya-tanya bagaimana drum set akan berkembang di masa depan. Perkembangan dari marching band, menjadi bass, snare dan hi-hat. ke set besar tahun 70-an dan sekarang set drum elektronik. Akankah ada kebangkitan kembali marching band. Atau akankah mesin drum menggantikan drummer. Variasi kreatif pada tema ini adalah proyek “Stomp”. “Stomp” menggunakan semua jenis benda rumah tangga dan sampah sebagai instrumen perkusi. Penabuh drum yang berbakat menampilkan lagu-lagu yang tersusun di atas pipa pvc dan tong sampah antara lain.

Pengrajin alat drumband Jogja salah satu tempat penjualan drum terbaik. Kunjungi untuk melihat apa saja alat musik yang mungkin anda butuh kan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *